JASA URUS JENAZAH YANG SESUAI SYARIAT ISLAM

Jasa urus jenazah yang sesuai syariat Islam sangat diperlukan di era modern ini. Karena semakin banyak banyak keluarga muslim yang masih belum tahu bagaimana tata cara mengurus jenazah dan makam sesuai dengan tuntunan Nabi.

Nah jika Kamu sedang mencari tahu bagaimana tata cara pengurusan jenazah dan makam sesuai syariat Islam yang benar, yuk terus simak artikel ini sampai habis ya.

Dan Kamu yang mencari jasa pengurusan makam dan jenzah sesuai syariat Islam, dapat menghubungi Al Azhar Memorial Garden melalui chat dipojok kanan bawah artikel ini.

Tata Cara Pengurusan Jenazah

tata cara pengurusan jenazah

Islam merupakan agama yang sempurna. Sejak dari lahir hingga kita meninggal, semua ada ajaran dan aturannya yang diajarkan oleh Nabi kita.

Dalam agama kita, menjadi kewajiban untuk kerabat saudara maupun orang terdekat mengurus jenazah yang sudah meninggal. 

Hukum dalam mengurus jenazah adalah fardhu kifayah.

Artinya, merupakan kewajiban orang sekitar untuk melakukan tata cara pengurusan jenazah yang sesuai dengan syariat Islam. Sejak dari memandikan hingga memakamkan

Dan apabila di antara mereka tidak ada yang mengurusi jenazah, maka semuanya akan mendapatkan dosa

Dalam sebuah hadits, Rasulullah bersabda:

“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Hak muslim kepada muslim yang lain ada enam.” Beliau bersabda, “Pertama, apabila engkau bertemu, ucapkanlah salam kepadanya. Kedua, apabila engkau diundang, penuhilah undangannya. Ketiga, apabila engkau dimintai nasihat, berilah nasihat kepadanya. Keempat, apabila dia bersin lalu dia memuji Allah (mengucapkan ‘alhamdulillah’) doakanlah dia (dengan mengucapkan ‘yarhamukallah’). Kelima, apabila dia sakit, jenguklah dia dan keenam apabila dia meninggal dunia, iringilah jenazahnya (sampai ke pemakaman).” (HR Muslim).

Orang Yang Berhak Mengurus Jenazah

Tidak semua berhak untuk mengurus jenazah. Beberapa yang berhak antara lain:

  1. Orang yang diwasiatkan dengan syarat, orang yang diwasiatkan bukan orang fasik atau ahli bidah.
  2. Ulama atau pemimpin agama.
  3. Orang tua dari jenazah tersebut.
  4. Anak-anak si jenazah ke bawah.
  5. Keluarga terdekat.
  6. Kaum Muslimin.

Mengurus Jenazah Sesuai Syariat

1. Memandikan Jenazah

Ada beberapa tahapan untuk mengurus jenazah, yang pertama adalah memandikannya. Namun, sebelum dimandikan, seorang yang mengurus jenazah harus melakukan beberapa hal seperti memejamkan mata jenazah yang terbuka, mendoakan jenazah, mengikat dagu jenazah.

Setelah hal tersebut dilakukan, perhatikan tata cara memandikan jenazah berikut ini:

  • membaca niat
    Niat memandikan jenazah laki-laki:

Nawaitu ghusla adaa’an haadzail mayyiti lillahi ta’aalaa

Artinya:

“Saya niat memandikan untuk memenuhi kewajiban dari mayit (laki-laki) ini karena Allah Ta’ala.”

Niat memandikan jenazah perempuan:

Nawaitu ghusla adaa’an haadzail mayyitati lillahi ta’aalaa

Artinya:

“Saya niat memandikan untuk memenuhi kewajiban dari mayit (perempuan) ini karena Allah Ta’ala.”

  • Meletakkan jenazah dengan posisi kepala agak tinggi.
  • Orang yang memandikan jenazah hendaknya memakai sarung tangan.
  • Ambil kain penutup dari jenazah dan ganti dengan kain basahan agar auratnya tidak terlihat.
  • Setelah itu bersihkan dengan menggosok lembut giginya, lubang hidung, lubang telinga, celah ketiaknya, celah jari tangan dan kaki serta rambutnya.
  • Bersihkan kotoran jenazah baik yang keluar dari depan maupun dari belakang terlebih dahulu. Caranya, tekan perutnya perlahan-lahan supaya kotoran yang ada di dalamnya keluar.
  • Siram atau basuh seluruh anggota tubuh jenazah dengan air sabun.
  • Siram atau basuh dari kepala hingga ujung kaki dengan air bersih. Siram sebelah kanan dahulu, lalu kiri masing-masing 3 kali.
  • Memiringkan jenazah ke kiri, basuh bagian lambung kanan sebelah belakang.
  • Memiringkan jenazah ke kanan, basuh bagian lambung kirinya sebelah belakang.
  • Bilas lagi dengan air bersih dari kepala hingga ujung kaki.
  • Siram dengan air kapur barus.
  • Jenazah kemudian diwudhukan seperti orang yang berwudhu sebelum sholat.
  • Pastikan memperlakukan jenazah dengan lembut saat membalik dan menggosok anggota tubuhnya.
  • Jika keluar dari jenazah itu najis setelah dimandikan dan mengenai badannya, wajib dibuang dan dimandikan lagi. Jika keluar najis setelah di atas kafan, tidak perlu diulangi mandinya, cukup hanya dengan membuang najis tersebut.
  • Bagi jenazah wanita, sanggul rambutnya harus dilepas dan dibiarkan terurai ke belakang. Setelah disiram dan dibersihkan, lalu dikeringkan dengan handuk dan dikepang.
  • Keringkan tubuh jenazah setelah dimandikan dengan handuk sehingga tidak membasahi kain kafannya.
  • Selesai memandikan jenazah, berilah wangi-wangian yang tidak mengandung alkohol sebelum dikafani, biasanya menggunakan air kapur barus.

2. Mengkafani Jenazah

pemakaman yang sesuai syariat islam
Tata Cara Mengkafani Jenazah Laki-laki
  • Siapkan tali pengikat kafan sebanyak 3 hingga 5 utas tali. Letakkan secara vertikal tepat di bawah kain kafan yang akan menjadi lapis pertama. Bentangkan kain kafan lapis pertama yang sudah dipotong sesuai ukuran jenazah.
  • Beri wewangian (non alkohol) pada kain kafan lapis pertama.
  • Bentangkan kain kafan lapis kedua yang sudah dipotong sesuai ukuran jenazah. Beri wewangian lagi pada kafan lapis kedua.
  • Bentangkan kain kafan lapis ketiga yang sudah dipotong sesuai ukuran jenazah. Beri wewangian pada kain kafan lapis ketiga.
  • Letakkan jenazah di tengah-tengah kain kafan lapis ketiga. Letakkan kapas pada anggota tubuh tertentu, berupa manfad atau lubang.
  • Tutup dengan kain lapis ketiga dari sisi kiri ke kanan, kemudian kain dari sisi kanan ke kiri. Tutup dengan kain lapis kedua dari sisi kiri ke kanan, kemudian kain dari sisi kanan ke kiri. Tutup dengan kain lapis pertama dari sisi kiri ke kanan, kemudian kain dari sisi kanan ke kiri.
  • Ikat dengan tali pengikat yang sudah disediakan di bawah kain lapisan.
Tata Care Mengkafani Jenazah Perempuan
  • Bentangkan 2 lembar kain kafan yang sudah dipotong sesuai ukuran jenazah. Kemudian letakkan kain sarung tepat pada badan antara pusar dan kedua lututnya.
  • Persiapkan baju gamis dan kerudung di tempatnya. Sediakan 3 hingga 5 utas tali dan letakkan di paling bawah kain kafan.
  • Sediakan kapas yang sudah diberikan wangi-wangian, yang nantinya diletakkan pada anggota badan tertentu.
  • Setelah kain kafan siap, lalu angkat dan baringkan jenazah di atas kain kafan.
  • Letakkan kapas yang sudah diberi wangi-wangian tadi ke tempat anggota tubuh seperti halnya pada jenazah laki-laki.
  • Selimutkan kain sarung pada badan jenazah, antara pusar dan kedua lutut. Pasangkan baju gamis berikut kain kerudung. Untuk yang rambutnya panjang bisa dikepang menjadi 2/3, dan diletakkan di atas baju gamis di bagian dada.
  • Selimutkan kedua kain kafan selembar demi selembar mulai dari yang lapisan atas sampai paling bawah. Setelah itu ikat dengan beberapa utas tali yang tadi telah disediakan.

3. Memakamkan Jenazah

Setelah jenazah sudah dimandikan serta dikafani, langkah terakhir adalah memakamkan jenazah. Adapun tata cara memakamkan jenazah dalam ajaran Islam yaitu sebagai berikut:

  • Memperdalam galian lubang kubur agar tidak tercium bau jenazah dan tidak dapat dimakan oleh burung atau binatang pemahan bangkai.
  • Cara menaruh jenazah di kubur ada yang ditaruh di tepi lubang sebelah kiblat kemudian di atasnya ditaruh papan kayu atau yang semacamnya dengan posisi agak condong agar tidak langsung tertimpa tanah. Namun bisa juga dengan cara lain dengan prinsip yang hampir sama, misalnya dengan menggali di tengah-tengah dasar lobang kubur, kemudian jenazah ditaruh di dalam lobang.
  • Lalu di atasnya ditaruh semacam bata atau papan dari semen dalam posisi mendatar untuk penahan tanah timbunan. Cara ini dilakukan bila tanahnya gembur. Cara lain adalah dengan menaruh jenazah dalam peti dan menanam peti itu dalam kubur.
  • Cara memasukkan jenazah ke kubur yang terbaik adalah dengan mendahulukan memasukkan kepala jenazah dari arah kaki kubur.
  • Jenazah diletakkan miring ke kanan menghadap ke arah kiblat dengan menyandarkan tubuh sebelah kiri ke dinding kubur supaya tidak terlentang kembali.
  • Para ulama menganjurkan supaya ditaruh tanah di bawah pipi jenazah sebelah kanan setelah dibukakan kain kafannya dari pipi itu dan ditempelkan langsung ke tanah. Simpul tali yang mengikat kain kafan supaya dilepas.
  • Waktu memasukkan jenazah ke liang kubur dan meletakkannya dianjurkan membaca doa seperti: Bismillahi Waala Millati Rosulillah Artinya: “Dengan nama Allah dan atas agama Rasulullah” (HR. at-Tirmidzi dan Abu Daud).
  • Untuk jenazah perempuan dianjurkan membentangkan kain di atas kuburnya pada waktu dimasukkan ke liang kubur. Sedang untuk mayat laki-laki tidak dianjurkan.
  • Orang yang turun ke lubang kubur mayit perempuan untuk mengurusnya sebaiknya orang-orang yang semalamnya tidak menyetubuhi isteri mereka.
  • Setelah jenazah sudah diletakkan di liang kubur, dianjurkan untuk mencurahinya dengan tanah tiga kali dengan tangannya dari arah kepala mayit lalu ditimbuni tanah.
  • Berdoa setelah selesai menguburkan jenazah.

Nah itu dia semua prosesi pengurusan jenazah sejak dimandikan hingga pengurusan makamnya.

Dan lebih utama lagi bila makam yang disediakan untuk keluarga adalah makam yang memang khusus muslim.

Ada beberapa alasan mengapa lebih baik Kamu memilih makam yang khusus muslim:

Hal ini dikarenakan kuburan non muslim adalah tempat Allah akan memberi azab sementara pada makam muslim Allah akan memberikan rahmat Allah berupa ampunan dosa.

Maka sebagai seorang muslim, sudah selayaknya kita memastikan jika sudah waktunya kelak, maka kubur pun harus berbeda pemakaman dengan non muslim.

Sebagaimana disabdakan Rasul SAW:

“Aku terbebas dari orang muslim yang berdampingan dengan orang musyrik.” Kemudian Rasul bersabda lagi: Supaya api dari keduanya tidak saling berdampingan”. HR. Abu Daud).

Baca Juga: Pemakaman Al Azhar Karawang